Cara Memperkuat Iman Dalam Kekristenan

Cara Memperkuat Iman Dalam Kekristenan

Patriark alkitabiah Abraham dikenal sebagai bapak iman karena perjanjian Allah yang dibuat dengan dia untuk memberkati semua orang di Bumi melalui hidupnya. Kisah Abraham adalah kisah luar biasa tentang kekuatan iman di tempat kerja.

Banyak dari apa yang dialami Abraham dalam perjalanannya dengan Allah tidak terduga. Dengan mempelajari kehidupan Abraham, Anda dapat menemukan cara memperkuat iman Anda sendiri di tengah-tengah keadaan yang tidak seperti yang Anda pikirkan.

Inilah contoh Abraham yang dapat membantu Anda menanggapi keadaan yang berubah dalam hidup dengan satu hal yang selalu Anda andalkan – iman:

Undanglah Tuhan ke dalam situasi Anda. Abram (nama Abraham sebelum Tuhan menamainya), mencari arahan Tuhan untuk hidupnya, mendengar panggilan Tuhan untuk pindah ke tempat baru (Kanaan), dan melepaskan apa yang sudah dikenal dan aman untuk mengambil risiko melangkah ke tempat yang tidak diketahui. Sama seperti Abram, Anda juga dapat mengundang Tuhan untuk bertemu dengan Anda di mana Anda berada dan membawa Anda ke masa depan yang telah ia rencanakan untuk Anda.

Tempatkan kepercayaan Anda pada Tuhan daripada pada diri Anda sendiri. Ketika kelaparan melanda Kanaan setelah Abram tiba di sana, imannya ditantang ketika dia bergulat dengan situasi yang tidak dia mengerti. Tetapi dia memilih untuk menaruh kepercayaan pada Tuhan karena Tuhan selalu dapat dipercaya. Ketika Anda memilih untuk mempercayai Tuhan daripada diri Anda sendiri, iman Anda dapat tumbuh seperti yang dilakukan Abram.

Atasi dengan bijak tantangan relasional. Abram dan keponakannya Lot berurusan dengan ketegangan dalam hubungan mereka satu sama lain, dan Abram menanggapi dengan bekerja untuk perdamaian di antara mereka. Ketika Anda berkomitmen untuk menjadi pembawa damai dalam hubungan Anda sendiri, Roh Kudus akan memberdayakan Anda dan memperkuat iman Anda.

Pertahankan fokus Anda pada Tuhan ketika Anda mengalami kesuksesan. Keberhasilan pertempuran yang dinikmati Abram menggoda dia untuk merespons dengan kesombongan berdosa, tetapi sebaliknya Abram memilih untuk dengan rendah hati mengakui bahwa Allah adalah orang yang telah mengizinkannya untuk berhasil – dan dia berterima kasih kepada Tuhan atas bantuan itu. Jika Anda juga tetap fokus pada Tuhan ketika Anda sukses, Anda dapat menghindari dosa yang merusak hubungan Anda dengan Tuhan.

iman lebih dari pemenang

Tanggapi dengan jujur ​​kekecewaan. Abram dengan jujur ​​mengungkapkan perasaannya kepada Tuhan tentang suatu situasi yang mengecewakannya – kurangnya putranya – dan menyarankan rencananya sendiri untuk mengatasi kekecewaan itu: menyuruh hambanya Eliezer mewarisi tanah miliknya. Tetapi setelah Tuhan menegaskan kembali janjinya untuk memberi Abram putra kandung di usianya yang sudah lanjut, Abram percaya pada Tuhan, meskipun ada pertanyaan yang belum terjawab. Tuhan menyambut Anda untuk berkomunikasi secara jujur ​​dengannya kapan pun Anda merasa kecewa – dan untuk memilih iman di tengah-tengah kekecewaan itu.

Harapkan Tuhan untuk memenuhi tujuannya dalam hidup Anda, apa pun yang terjadi. Allah meyakinkan Abram bahwa, di mana pun Abram berada dalam perjalanan imannya, setiap langkah yang diambilnya sambil memercayai Allah menuntun tujuan-tujuan baik terpenuhi dalam hidupnya. Tuhan menawarkan janji yang sama kepada Anda.

Hindari jalan pintas. Ketika Abram dan istrinya, Sarai (yang kemudian berganti nama menjadi Sarah) mencoba mengambil jalan pintas dalam perjalanan iman mereka dengan Tuhan – dengan membuat Abram hamil, hagar, hagar, karena Sarai tidak hamil – keputusan mereka menyebabkan banyak masalah. Contoh mereka menunjukkan bahwa pintasan tidak layak digunakan dalam hidup Anda sendiri.

Hadapi kegagalan masa lalu Anda. Abram menghadapi kesalahan besar tidur dengan Hagar, bekerja melalui masalah yang ditimbulkannya, dan belajar pelajaran berharga dari kegagalan masa lalunya yang memberinya keyakinan yang lebih dalam pada saat ini. Anda dapat melakukan hal yang sama.

Tunggu waktu Tuhan. Tuhan akhirnya memberikan Abram putra kandung yang telah dijanjikannya, tetapi waktu Tuhan adalah bertahun-tahun setelah ia pertama kali mengatakan kepada Abram untuk mengharapkan seorang putra. Dalam hidup Anda sendiri, Tuhan mungkin meminta Anda menunggu waktu yang tepat untuk sesuatu yang penting yang Anda inginkan.

Bersiaplah untuk menerima apa yang Tuhan janjikan. Tuhan memberkati Abraham (sekarang berganti nama dari Abram) setelah Abraham menunjukkan iman yang kuat kepada Tuhan sendiri, bukan hanya pada apa yang Tuhan dapat lakukan untuknya. Sama seperti Abraham, Anda juga dapat memperkuat iman Anda ketika Anda memilih untuk mempercayai Tuhan untuk siapa dia daripada apa yang dia lakukan – dan kemudian Anda akan siap untuk menerima berkat apa pun yang Tuhan pilih untuk berikan kepada Anda.

Seimbangkan iman Anda antara layanan cinta dan kepercayaan diri. Jika Anda melakukannya, seperti yang dilakukan Abraham, Anda dapat menstabilkan iman Anda sehingga itu akan bertahan dengan baik.

Dukung misi Tuhan di dunia. Sama seperti yang dilakukan Abraham, Anda dapat menemukan dengan iman bahwa segala yang dilakukan Allah dalam hidup Anda beriak melampaui Anda kepada orang lain dan membantu menyelesaikan misi Allah untuk menebus dunia yang jatuh ini.

Blog Sponsor Kami : https://www.userbola.win/

Buat pilihan dengan konsekuensi dalam pikiran. Abraham menjalani konsekuensi dari pilihannya – baik dan buruk – dan mengembangkan iman yang lebih dalam dalam prosesnya. Teladannya dapat menginspirasi Anda untuk membuat pilihan bijak dalam hidup Anda sendiri.

Atasi kebiasaan buruk Anda dan kelemahan di belakangnya. Kebiasaan buruk Abraham terkadang berbohong menyebabkan rasa sakit sekali lagi ketika dia menipu beberapa orang untuk berpikir bahwa Sarah adalah saudara perempuannya dan bukan istrinya. Dia membuat kemajuan dalam perjalanan imannya, ketika dia menghadapi kelemahan di balik kebiasaan buruknya dan mencari bantuan Tuhan untuk mengatasinya. Anda dapat melakukan hal yang sama.

Temukan tujuan Tuhan untuk menunggu Anda. Sementara Abraham sedang menunggu waktu yang tepat bagi Tuhan untuk memberikan apa yang telah dijanjikannya, Abraham belajar kesabaran, kepercayaan, ketekunan, dan kepuasan sambil mengembangkan hubungan yang lebih intim dengan Tuhan. Anda juga dapat memperoleh karakter yang lebih kuat dan hubungan yang lebih dekat dengan Tuhan saat Anda menunggu.

Lepaskan swasembada dan sebaliknya mengandalkan Tuhan. Sama seperti Abraham harus sepenuhnya bergantung pada Tuhan untuk membantunya melakukan yang terbaik dalam situasi yang menantang (seperti mengirim Hagar dan Ismail agar Ishak menggantikannya sebagai pewaris janji Allah), Anda dapat mengandalkan Allah untuk memberi Anda iman Anda harus menghadapi tantangan kapan pun Anda memercayainya untuk membantu Anda.

Terus perbarui iman Anda. Abraham masih harus berhadapan dengan masalah meskipun ada banyak berkat dalam hidupnya, tetapi ia berhasil mengatasi masalah itu dengan tetap fokus pada Tuhan, yang terus-menerus memperbarui imannya. Anda dapat berhasil mengatasi masalah dalam hidup Anda sendiri dengan memperbarui iman Anda dengan tetap fokus pada Tuhan.

Lewati ujian iman. Allah menguji iman Abraham dengan cara yang dramatis ketika ia mengatakan kepadanya untuk mengorbankan putranya, Ishak, sebagai persembahan ibadat, dan kemudian menyelamatkan Ishak ketika ia melihat bahwa Abraham bersedia untuk taat. Tuhan dapat menguji iman Anda dengan berbagai cara sepanjang hidup Anda. Biarkan contoh Abraham tentang memilih Allah di bawah tekanan menginspirasi Anda untuk melakukan hal yang sama.

Serahkan obor iman melalui transisi ke generasi berikutnya. Selama bagian terakhir kehidupan Abraham, ia menjalani transisi seperti menikah kembali setelah kematian Sarah dan menjadi ayah dari banyak anak. Sepanjang jalan, Abraham terus memercayai Tuhan, dan teladan imannya dalam tindakan mengilhami semua generasi orang yang berhasil untuk mempercayai Tuhan. Saat Anda melewati berbagai tahap kehidupan Anda sendiri, pilihlah untuk percaya pada Tuhan setiap hari, dan Anda akan membangun warisan iman yang kuat untuk pergi bagi orang-orang di generasi berikutnya yang akan membantu mereka membangun hubungan mereka sendiri dengan Tuhan. Tekadlah untuk menyelesaikan yang kuat dalam perjalanan iman Anda!

Lima Tujuan Dasar Gereja Dalam Masyarakat

Lima Tujuan Dasar Gereja Dalam MasyarakatYesus berkata, “Aku akan membangun Gereja-Ku dan gerbang-gerbang neraka tidak akan menguasainya.” (Matius 16:18). Dia adalah pembangun Gereja dan Dia membangunnya sesuai dengan pola yang ditetapkan dan untuk tujuan tertentu; Pola dan tujuan-Nya.

 Namun, seringkali ketika menanam sebuah karya baru untuk Tuhan atau memajukan pekerjaan yang sudah ada, kita lupa bahwa Dia adalah Pembangun dan bahwa Dia memiliki rencana dan tujuan yang sangat spesifik untuk Gereja-Nya. Dan, sebagai pemimpin Gereja-Nya, kita sering lupa, ketika menggembalakan, bahwa Dialah yang membangun pekerjaan dan bahwa tujuan-Nya bagi Gereja-Nya tidak berubah.

Jadi kita perlu hati-hati mengikuti apa yang Dia katakan (dalam tulisan suci) dan apa yang Dia katakan saat ini (indikasi kenabian spesifik dan arahan untuk pelayanan Anda) ketika kita menanam dan ketika kita menjadi pendeta atau memimpin Gereja lokal.

 Gereja dirancang oleh Allah untuk suatu tujuan. Sebenarnya, ada lima tujuan dasar untuk masing-masing dan setiap Gereja jika kita membangun secara Alkitabiah. Rick Warren membuat ini terkenal di best seller-nya “The Purpose-Driven Church.” Tuhan telah merancang 5 tujuan utama Gereja: penjangkauan (penginjilan atau memenangkan jiwa), ibadah, persekutuan, pemuridan dan pelayanan.

 Lima tujuan dasar dari setiap ekspresi lokal Tubuh Kristus ini didasarkan pada contoh Gereja mula-mula seperti yang ditemukan dalam Kisah Para Rasul, Bab 2: 42-47 …

 Mereka mengabdikan diri mereka untuk pengajaran para rasul (DISIPLESHIP – Edify) dan untuk persekutuan (FELLOWSHIP – Mendorong), untuk memecahkan roti dan berdoa (WORSHIP – Exalt). Semua orang dipenuhi dengan kekaguman, dan banyak keajaiban serta tanda-tanda ajaib dilakukan oleh para rasul. Semua orang percaya bersama dan memiliki semua kesamaan. Menjual harta benda dan barang-barang mereka, mereka berikan kepada siapa saja sesuai kebutuhan (SERVICE – Equip) Setiap hari mereka terus bertemu bersama di pelataran bait suci. Mereka memecahkan roti di rumah mereka dan makan bersama dengan hati yang gembira dan tulus, memuji Tuhan dan menikmati kebaikan semua orang. Dan Tuhan menambah jumlah mereka setiap hari dengan mereka yang diselamatkan (OUTREACH – Evangelism).

A. JANGKAUAN

Merupakan pekerjaan utama Gereja. Kita dipanggil untuk melanjutkan pekerjaan Tuhan yang datang untuk “mencari dan menyelamatkan yang terhilang” (Lukas 19:10). Dia memberi kita Amanat Agung yang adalah “untuk pergi ke seluruh dunia dan memberitakan Injil …” (Matius 28: 18-20) dan Dia tidak dapat kembali untuk mengklaim Gereja-Nya dan membawa kita bersama-Nya ke Surga sampai setiap orang berkelompok di atas wajah Bumi telah mendengar Kabar Baik yang Yesus selamatkan (Lukas 24:47). Kita dipanggil, diberdayakan, dan dikirim untuk menginjili dunia – seluruh dunia – dan memenangkan orang kepada Tuhan.

B. IBADAH

Sebagai orang-orang yang mengasihi Tuhan kita berkumpul dengan orang-orang percaya lainnya dan tidak “meninggalkan pertemuan kita bersama …” (Ibrani 10:25). Kita berkumpul setidaknya setiap minggu untuk pujian dan penyembahan ketika kita meninggikan Tuhan Yesus Kristus dan menyatakan cinta kita secara individu dan bersama untuk-Nya. Ketika kita bernyanyi memuji Dia dan menyatakan hati kita, kehadiran-Nya dialami dan Firman-Nya diterima sehingga kita bersama-sama mendengar suara Tuhan secara teratur. Ada banyak hal yang Tuhan nyatakan secara bersama bahwa Dia tidak pernah mengungkapkan hanya kepada satu individu. Orang-orang percaya yang meninggalkan pertemuan tidak berjalan dalam wahyu penuh kasih, rencana, dan tujuan Bapa.

C. PERSEKUTUAN

Sangat penting untuk semua orang percaya dan terutama untuk orang percaya baru. Di sini orang Kristen menemukan dorongan dan diperkuat dan didukung dengan berbagi dengan orang lain yang menganut kepercayaan yang sama dan adalah pengembara di jalan yang sama ke Surga. Topik pembicaraan harus dipusatkan pada Yesus dan apa yang Dia lakukan dalam kehidupan individu. Ini lebih dari sekadar minum kopi bersama; lebih dari mengeluh tentang cuaca atau memberikan laporan tentang apa yang Anda lakukan pada hari libur terakhir atau liburan tahunan Anda. Ini adalah percakapan yang berpusat pada Kristus yang mendorong setiap orang percaya untuk terus tumbuh dan dewasa dalam hal-hal Tuhan.

Tujuan GerejaD. DISIPLES

di mana kita membangun orang-orang percaya dengan mengajar mereka doktrin dan kepercayaan dasar iman Kristen. Doktrin dasar ini telah diajarkan selama dua abad dan merupakan dasar bagi semua cabang Gereja Kristen. “Doktrin Rasul” membentuk dasar-dasar iman Kristen dan membentuk pesan Gereja kepada dunia di mana kita menemukan diri kita sendiri. Pesan dan keyakinan dasar Gereja tidak berubah. Metode kami untuk mewartakan pesan harus (lihat penginjilan) tetapi kepercayaan dasar Gereja telah ditetapkan sejak Gereja awal.

E. LAYANAN

di mana kita dilengkapi dengan Injil dan bergerak maju dalam belajar melayani orang lain secara supernatural. Tuhan menyatakan bahwa hal-hal yang Dia lakukan juga harus kita lakukan setiap hari (Yohanes 14:12). Kita harus melayani orang lain secara supernatural seperti yang Dia lakukan – menyembuhkan orang, membawa kebebasan dan pembebasan, membiarkan orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, dan orang tuli mendengar tidak menyebutkan membangkitkan orang mati. Kami melayani karena motivasi cinta – agape atau cinta Tuhan yang mengalir melalui kami.

Gereja sedang dibangun oleh Kepala Gereja, Yesus Kristus. Dia membawa koreksi dan penyesuaian kepada gereja-gereja lokal yang ada saat ini dan terbuka untuk pelayanan para rasul dan nabi (Efesus 2:20). Pergeseran mendasar sedang terjadi di gereja-gereja yang ada sehingga mereka dapat menjadi lebih sehat dan mulai bereproduksi – melihat banyak orang datang kepada Tuhan serta menanam gereja lain ketika pekerjaan tumbuh dan mulai melipatgandakan dampaknya bagi Kerajaan. Selain itu, Tuhan memimpin mereka yang menanam pekerjaan baru untuk dibangun sesuai dengan pola Alkitab dan dengan demikian menuangkan fondasi yang benar untuk gereja yang sehat dan memberi kehidupan sejak awal.

Ada lima tujuan dasar bagi Gereja sebagaimana dirancang dan dibangun oleh Tuhan. Manusia telah menambahkan banyak program dan tujuan lain dalam upaya untuk menarik orang ke majelis lokal mereka. Namun, orang banyak tidak membuat gereja dan seringkali gereja tidak lebih dari sirkus yang menghibur orang percaya dan tidak lagi mendisiplinkan, melatih, memperlengkapi, membimbing dan kemudian melepaskan mereka ke dalam pelayanan yang dilakukan atas nama Tuhan. Sudah waktunya untuk ini berubah ketika Tuhan membawa kehidupan baru ke Gereja-Nya dan mempersiapkannya untuk panen jiwa akhir zaman yang besar.